Artikel Kesehatan

September 30, 2007

Artikel kesehatan

sampah organik
klasifikasi senyawa organik
beras organik
teh organik
fungsi bahan organik
bahan bahan organik
sintesis senyawa organik
macam pupuk organik
bahan organik tanah
padi organik
pertanian padi organik
pengelolaan sampah organik
senyawa organik dan anorganik
isolasi organik tegangan tinggi
pupuk organik nasa
produk pertanian organik
sayuran organik
buah organik
zat kimia organik
petani organik
sampah organik dan non organik
keracunan bahan organik
kimia organik pdf
pertanian organik di indonesia
pembuatan pupuk organik cair
zat organik
jurnal organik
pupuk organik cair
penggunaan pupuk organik
jurnal c organik
budidaya padi organik
pengembangan pertanian organik
organik indonesia
isolator organik
jurnal sintesis organik
praktikum kimia organik
produk organik
pengolahan sampah organik
jurnal bahan organik
pemanfaatan garam asam organik
bahan organik dalam tanah
pengolahan limbah organik
bisnis sayuran organik
pelarut organik
sampah non organik
hormon organik
sosialisasi tanaman organik pdf
mental organik
pemanfaatan limbah organik
sampah organik dan anorganik
herbisida organik
penetapan bahan organik
c organik tanah
sintesis organik
undang undang organik
restoran organik
jurnal pertanian organik
tanah organik
organik 2010
bahan pupuk organik
briket sampah organik
pembuatan pupuk organik
kompos organik
jurnal pupuk organik
dekomposisi bahan organik
reaksi organik
ayam organik
jurnal kimia organik
pengertian pupuk organik
membuat pupuk organik
insektisida organik
senyawa organik
sertifikasi organik
isolasi organik
limbah organik
cara membuat pupuk organik
teknologi pertanian organik
sistem pertanian organik
gangguan mental organik
jenis pupuk organik
pertanian organik
pengaruh pupuk organik
cara pembuatan pupuk organik
daur ulang bahan organik
budidaya sayuran organik
susunan senyawa organik
pupuk organik
sawah organik
membran organik
aplikasi pupuk organik
organik chemistry
manfaat bahan organik
reaksi kimia organik
syarat pupuk organik
organik adalah
bahan isolasi organik
organik dan anorganik
foto tanaman organik
pemanfaatan sampah organik
bahan organik
bahan kimia organik
beras siam unus organik
pangan organik
pertanian organik pdf
penelitian bahan organik
pestisida organik
pupuk
go organik 2010
sayur organik
manfaat pupuk organik
kadar bahan organik
komposisi pupuk organik
bertani organik
organik
kimia
bahan organik di laut
total organik karbon
pupuk organik dan anorganik
unggas organik
kopi organik
garam asam organik
residu pupuk organik
uu organik
tani organik
makanan organik
c organik
kimia organik
arsitektur organik
pencemaran bahan organik
bahan organik dan biologi tanah
pasar organik
kimia senyawa organik
evolusi organik
penetapan bahan organik tanah
asam organik
cabe organik
tomat organik
organik anorganik
organik nasa
senjata organik
penelitian bahan organik tanah
artikel kimia organik
tanaman organik
kebijakan pertanian organik
isolasi senyawa organik
bakteri organik
mulsa organik
sintesis kimia organik
pemanfaatan pupuk organik
pencemaran organik
sintesa organik
produsen pupuk organik

Artikel kesehatan

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com

Advertisements

Udang Organik

September 20, 2007

Udang Organik

Permintaan Udang Organik dari Pasar Dunia Terus Meningkat

Jakarta, Kompas – Kecenderungan masyarakat dunia untuk mengonsumsi makanan organik ternyata tidak semata-mata hanya produk sayur-sayuran. Minat itu mulai meluas, yakni pada sejumlah produk kelautan seperti udang organik. Peminat pada umumnya adalah masyarakat Jepang, Kanada, dan Uni Eropa. Harga komoditas ini tiga kali lipat dari udang yang diproduksi dengan teknologi tinggi.

Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Rokhmin Dahuri di Jakarta, Sabtu (2/4), mengatakan, permintaan udang organik di pasar dunia mencapai ribuan ton per tahun. Akan tetapi, cuma bisa dipenuhi puluhan ton karena budidayanya masih terbatas.

Keterbatasan pasokan juga disebabkan oleh produktivitas udang yang dibudidaya secara organik selalu rendah. Dalam sekali panen maksimal satu ton per hektar. Rendahnya panen karena tak mengandalkan pakan dari industri, melainkan dari plankton seperti kompos.

Dengan pola budidaya itu harga udang organik 20 dollar AS per kg, sedangkan harga udang dengan pestisida maksimal 7 dollar AS per kg.

“Permintaan udang organik yang tinggi merupakan bagian dari keinginan hidup sehat yang bebas dari pestisida dan bahan-bahan kimia lain. Fenomena ini akan terus berkembang dan meningkat sehingga perlu segera diantisipasi,” kata Rokhmin.

Segera dikembangkan

Di Indonesia, jelas Rokhmin, usaha budidaya udang organik baru dilakukan di Sidoarjo, Jawa Timur. Namun, usaha tersebut masih sangat terbatas dan kecil. Selain itu, ada juga budidaya ikang bandeng organik yang dilakukan di Indramayu. Semua itu masih berskala kecil sehingga sulit bermain di pasar global.

Ketua Masyarakat Perikanan Nusantara (MPN) Shidiq Moeslim mengakui adanya permintaan bahan-bahan organik. Di sejumlah negara, seperti Vietnam, budidaya organik mulai dikembangkan secara optimal.

Untuk mencegah manipulasi produk, sebuah lembaga khusus yang independen telah dibentuk masyarakat pencinta makanan organik. Tugas lembaga itu adalah mengawasi pelaksanaan usaha budidaya udang di seluruh penjuru dunia.

Indonesia, menurut Shidiq, memiliki potensi yang besar untuk mengembangkan budidaya organik sebab 80 persen dari kegiatan budidaya masih dilakukan secara tradisional. Itu berarti, pakan yang digunakan umumnya masih mengandalkan bahan-bahan yang tersebar di alam bebas.

“Jika potensi ini disentuh dengan penyadaran, serta pemberian wawasan yang lebih luas tentang budidaya organik kepada petani maupun pengusaha udang, saya yakin Indonesia mampu berperan penting. Petani dan petambak kita sebetulnya sudah sangat menguasai teknik budidaya sebab hal itu sudah diketahui sejak kecil,” tutur Shidiq. (JAN)

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com

Obat Pelangsing

September 18, 2007

Obat pelangsing

93 obat pelangsing berbahaya

93 Produk Obat Pelangsing Mengandung Bahan Kimia Obat Keras Buat halaman ini dlm format PDF Cetak halaman ini Kirim halaman ini ke teman via E-mail
Ditulis oleh didinkaem
Tuesday, 12 December 2006

Image Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) menemukan peredaran 93 merek produk jamu dan obat tradisional yang dicampur dengan Bahan Kimia Obat Keras (BKO).

Kepala BPOM Husniah Rubiana Thamrin Akib di Jakarta, Selasa (5/12), menjelaskan, obat-obat pelangsing yang diproduksi oleh produsen obat dari Cina serta beberapa daerah di Indonesia seperti Banyumas, Jakarta, Makassar, Cilacap, Malang, Solo dan Jawa Tengah itu dicampur dengan BKO jenis Fenilbutason, Metampiron, Deksametason, CTM, Allupurinol, Sildenafil Sitrat, Parasetamol dan Sibutramin Hidroklorida.

Merek produk obat tradisional yang mengandung BKO itu antara lain terdiri atas Xing Shi Jiu, G-Bucks Kapsul, Asam Urat dan Flu Tulang Kapsul serta Serbuk, Neo Tasama Kapsul, Pegal Linu Encok Rematik, pelangsing Alami Kapsul, Amargo Jaya Ramuan Madura, Cikung Makassar Super, Obat Pegel Linu Ngilu Tulang, Sembur Angin, Daun Dewa, Flu Tulang LabaLaba, Obat Kuat Viagra, Extra Fit, Pegel Linu Cap Widoro Putih, Prono Jiwo dan Antanan Kapsul.

“Obat-obat itu biasanya dijual di gerai-gerai jamu atau dijajakan oleh tukang jamu gendong dengan sebutan ‘jamu setelan’,” ujarnya.

Lebih lanjut dia menjelaskan, penggunaan BKO sebagai campuran dalam obat tradisional tanpa resep dan pengawasan dari dokter dapat mambahayakan kesehatan dan bahkan dapat mengakibatkan kematian.

Penggunaan Metampiron tanpa pengawasan dokter, kata dia, dapat menyebabkan gangguan saluran cerna, perdarahan lambung dan gangguan syaraf dan Fenilbutason dapat menyebabkan rasa mual, ruam kulit, retensi cairan dan gagal ginjal.

Ia menambahkan pula bahwa penggunaan Deksametason dapat menyebabkan trombositopenia, anemia plastis dan gangguan fungsi ginjal sedangkan Sibutramin Hidroklorida dapat meningkatkan tekanan darah dan denyut jantung.

Oleh karena itu, ia mengatakan, BPOM menyeru masyarakat supaya tidak membeli dan atau mengonsumsi produk obat pelangsing yang mengandung BKO dan menyampaikan aduan ke layanan pengaduan konsumen BPOM Jakarta di nomor 021-4263333 atau Balai POM di daerah setempat bila menemukan produk semacam itu.

Berkenaan dengan hal itu, ia menjelaskan, Badan POM juga telah memberikan peringatan keras kepada produsen dan distributor obat yang bersangkutan serta menarik dan memusnahkan obat pelangsing yang dicampur dengan BKO.

Menurut dia BPOM telah memusnahkan 10.561 kotak, 31.403 bungkus dan 1.968 kapsul/tablet obat pelangsing yang dicampur BKO hasil penertiban BPOM selama 2006.

Ia menjelaskan pula bahwa BPOM juga telah melakukan proses projustisia pada dua produsen dan satu distributor obat pelangsing yang mengandung BKO.

“Sebab kegiatan memroduksi dan mengedarkan obat terlarang termasuk pelanggaran menurut UU Nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan dan UU Nomor 8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen,” katanya serta menambahkan pelanggaran semacam itu bisa dikenai sanksi hukuman penjara selama lima tahun dan denda maksimal Rp100 juta. (Republika)

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com

Diet

September 18, 2007

Diet

Diet Islam Untuk Memperoleh Tubuh yang Langsing dan Sehat
Diasuh oleh
INDONESIAN PHARMACEUTICAL WATCH (IPhW)
Koordinator Pengasuh: Dr Ernawati Sinaga MS Apt

Pertanyaan

Pengasuh Konsultasi Kesehatan dan Kefarmasian yang baik,
Saya adalah seorang ibu rumah tangga yang mempunyai tubuh agak gemuk dan ingin menurunkan berat badan. Saat ini saya banyak menyaksikan iklan dan promosi obat tardisonal yang menjanjikan dapat melangsingkan tubuh. Bahkan ada obat tradisonal Cina yang menjanjikan dapat menurunkan berat badan secara cepat.

Saya ingin mengonsumsinya, namun khawatir obat tradisional tersebut ternyata mengandung senyawa kimia yang membahayakan tubuh. Saya ingin mengetahui, apa yang menjadi tanda, jika suatu obat tradisional pelangsing ternyata mengandung senyawa kimia aktif dan upaya apa yang sebenarnya paling aman untuk menurunkan berat badan agar tubuh saya dapat langsing kembali?
(Sri Wahyuni, Ciganjur, Jakarta Selatan)

Jawaban

Ibu Sri Wahyuni yang baik,
Kami yakin, walaupun Ibu mengatakan tubuh Ibu agak gemuk, pasti Ibu masih tetap menarik. Kalau tidak percaya, silakan tanyakan kepada suami tercinta dan anak-anak tersayang. Pasti mereka mengatakan bahwa ibu mereka adalah wanita yang tercantik di dunia. Namun, jika Ibu bertanya tentang apa tanda-tanda jika suatu obat tradisonal mengandung senyawa kimia aktif dan upaya apa yang paling efektif untuk mendapatkan tubuh yang langsing dan sehat, izinkanlah kami bercerita sedikit terlebih dahulu. Mudah-mudahan cerita ini bermanfaat bagi kita semua.

Food and Drug Administration (FDA) yang merupakan lembaga pengawasan obat dan makanan di Amerika Serikat seperti BPOM RI di Indonesia, pada tanggal 13 Agustus 2002 yang lalu mengirimkan surat ke Indonesian Pharmaceutical Watch (IPhW) berkenaan dengan peringatan kepada masyarakat (public warning) tentang produk obat penurun berat badan yang berasal dari Cina yang bernama Chaso (Jianfei) Diet Capsul dan Chaso Genpi, karena kedua produk obat ini dapat menyebabkan risiko yang sangat berbahaya bagi kesehatan masyarakat. Public warning ini dikeluarkan FDA karena beberapa orang pengguna produk obat Cina tersebut di Jepang menjadi jatuh sakit setelah mengonsumsinya, bahkan ada yang meninggal. Diperkirakan, obat ini dikombinasi dengan senyawa kimia aktif yang bernama Fenfluramine.

Fenfluramine dan obat pelangsing lain yang bernama Phentermine dulunya sering dikombinasi untuk memperoleh efek yang optimal sebagai pelangsing. Di kemudian hari baru diketahui bahwa kombinasi kedua senyawa ini menyebabkan Valvulopathy, yaitu suatu penyakit gangguan jantung yang serius, bahkan dapat menyebabkan kematian. Fenfluramine dan senyawa lain yang mirip yaitu dexfenfluramine sudah dilarang beredar di Amerika Serikat sejak tahun 1997. Sedangkan Phentermine, jika digunakan secara tunggal, sampai saat ini belum ditemukan hubungannya dengan penyakit Valvulopathy. Sepanjang yang diketahui, produk obat pelangsing yang mengandung Phentermine masih diizinkan beredar.

Obat tradisonal yang sering dipromosikan sebagai obat pelangsing biasanya banyak dikonsumsi masyarakat golongan menengah ke bawah. Embel-embel “obat tradisional” terkadang menyebabkan masyarakat luas mengabaikan dampak serius penggunaannya, apalagi jika tanpa diketahui ternyata dikombinasikan dengan senyawa kimia aktif. Keamanan dan khasiat obat tradisonal yang telah dipakai turun-temurun seringkali menyebabkan industri obat tradisional yang nakal mencari jalan pintas untuk memperlihatkan “efek instan”.

Di Amerika Serikat sendiri pada tahun 2001, FDA telah melakukan penarikan secara besar-besaran dan larangan untuk beredar 13 obat tradisional yang berasal dari senyawa tumbuhan (herbal medicine) yang digembar-gemborkan sebagai “Harta dari Timur (Treasure of the East)” karena mengandung aristolochic acid, yaitu senyawa yang sangat toksis terhadap ginjal.

Masyarakat awam memang sangat sulit mengetahui apakah suatu obat tradisional telah dikombinasi dengan Fenfluramine atau Dexfenfluramine. Tidak ada rasa yang secara khusus dapat dijadikan pedoman bahwa suatu obat mengandung senyawa tersebut. Bagi perusahaan farmasi atau perusahaan jamu yang memproduksi dan mempromosikan obatnya sebagai obat pelangsing, apalagi yang sudah mendapatkan nomor registrasi dari pemerintah, sudah pasti akan sangat riskan jika berani mengkombinasi obatnya dengan senyawa tersebut.

Tuntutan hukum dan risiko kesehatan masyarakat akan menjadi taruhannya. Namun kesulitannya, jika ada obat tradisional yang diimpor dan tidak memiliki nomor registrasi, sudah tentu sangat sulit untuk mendapatkan jaminan bahwa obat tradisional pelangsing ini bebas dari kombinasi senyawa kimia aktif.

Dalam arti sebenarnya, yang namanya obat pelangsing itu tidak ada. Konon lagi ada yang mengiklankan obatnya sebagai peluntur lemak –yang dalam istilah medis sendiri tidak dikenal. Apalagi jika ada yang mengiklankan bahwa suatu obat dapat menyebabkan tubuh pemakainya menjadi lebih seksi dan menarik.

Obat diet yang dikenal dan banyak beredar di masyarakat saat ini kebanyakan berfungsi untuk mengurangi nafsu makan. Akibat nafsu makan hilang, intake makanan menjadi berkurang. Kebutuhan kalori tubuh dicari dari sumber lain, maka deposit lemak yang ada di dalam tubuh dikonversi menjadi kalori sehingga menjadi tenaga untuk beraktivitas.

Seringkali, obat diet yang mengandung senyawa aktif seperti Phentermine, di samping menyebabkan hilangnya nafsu makan juga mempunyai efek diuresis (senantiasa buang air kecil), sehingga jika penggunaannya berlebihan dapat terjadi kekurangan cairan tubuh. Jika digunakan terus-menerus juga dapat menyebabkan gangguan kesehatan yang cukup serius.

Cara paling mudah mengetahui apakah suatu obat tradisional diperkirakan mengandung senyawa aktif seperti Phentermine dan senyawa sejenis lainnya adalah dengan merasakan apakah setelah mengonsumsi obat tradisional tersebut terjadi efek yang segera terhadap hilangnya nafsu makan, selalu ingin buang air kecil, dan jantung berdebar lebih dari biasanya. Jika efek yang disebutkan ini muncul secara cepat, harap diwaspadai obat tradisional untuk pelangsing tersebut. Jangan-jangan mengandung senyawa kimia berbahaya seperti yang disebutkan di atas.

Menurunkan berat badan dan membuat tubuh menjadi lebih langsing dan menarik pasti merupakan idaman setiap orang, khususnya wanita. Saat ini dikenal berbagai metode untuk menurunkan kelebihan berat badan, mulai dari cara yang paling canggih seperti operasi “sedot lemak”, food combining, sampai yang paling awam, seperti mengkonsumsi jamu pengurang nafsu makan dan atau berolahraga. Jika kita memakai logika linier untuk mendapatkan tubuh langsing, sebenarnya sangat mudah.

Terlepas dari faktor keturunan yang menyebabkan ada seseorang yang cenderung bertubuh kurus (walaupun makannya banyak), atau yang cenderung bertubuh gemuk (walaupun sering mengaku makannya sedikit), sebenarnya gemuk dan kurus tubuh seseorang adalah keseimbangan jumlah makanan yang dimasukkan ke dalam tubuh dan aktivitas yang dilakukan.

Dalam kondisi tubuh yang sehat, banyak makan dan sedikit bergerak (apalagi banyak tidur) pasti akan gemuk. Sedikit makan banyak bergerak, pasti akan kurus. Yang sulit memang, jika ada yang mengaku sudah mengurangi makan (nasi dan lauk pauknya), bahkan hanya sekali dalam sehari, namun tubuhnya tetap gemuk. Setelah diteliti, ternyata ngemil-nya jauh lebih banyak dari makan itu sendiri.

Sebagai penutup bolehlah kami sarankan bahwa cara yang paling efisien dan efektif dalam mendapatkan kondisi tubuh yang langsing, sehat, dan menarik sekaligus mendapatkan pahala dari Allah SWT adalah dengan berpuasa Senin Kamis. Dengan catatan, bahwa pada saat berbuka puasa, jangan pula “balas dendam” dengan mengonsumsi makanan secara berlebihan. Kalau itu yang terjadi, maka “diet Islami” yang dilakukan akan menjadi kurang sempurna. Sekian.

Amir Hamzah Pane, Drs Apt MM
(Apoteker, bertempat tinggal di Jakarta)

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com

Penyakit Diabetes

September 18, 2007

Penyakit Diabetes

Apakah Diabetes Penyakit diabetes?
Pertanyaan Pengasuh yang terhormat, Ibu saya menderita diabetes cukup parah. Sejak sepuluh tahun yang lalu rutin mengkonsumsi obat diabetes dan nampaknya sangat ketergantungan. Jika tidak makan obat, kadar gula darah beliau langsung meningkat. Baru-baru ini kakak saya dirawat karena tiba-tiba pingsan, dan ternyata oleh dokter dikatakan menderita diabetes. Melihat kenyataan ini saya khawatir suatu saat nanti saya juga akan mendapat “giliran” menderita diabetes? Apakah diabetes ini merupakan penyakit keturunan? Apakah ada cara untuk menghindari timbulnya penyakit diabetes ini, walaupun orang tua menderita diabetes? Apakah penyakit diabetes bisa disembuhkan? Mohon informasi mengenai penyakit diabetes ini dan bagaimana menanggulanginya. Atas informasi yang diberikan saya ucapkan banyak terima kasih.
(Marina , Jakarta Timur)

Jawab

Saudari Marina yang baik,
Penyakit Diabetes atau lebih tepatnya penyakit diabetes mellitus (DM), atau dalam bahasa sehari-hari disebut kencing manis, adalah suatu penyakit atau gangguan kesehatan yang ditandai dengan tingginya kadar gula darah sebab tidak dapat digunakan oleh tubuh. Pada orang normal, karbohidrat (berbagai jenis tepung dan gula) yang dimakan akan diubah menjadi glukosa di dalam saluran pencernaan. Glukosa ini kemudian akan dibawa oleh darah ke seluruh tubuh dan masuk ke dalam sel untuk dimanfaatkan antara lain sebagai bahan baku energi. Masuknya glukosa ke dalam sel berlangsung dengan bantuan insulin, yaitu sejenis hormon yang diproduksi oleh kelenjar pankreas. Insulin berperan layaknya kunci yang membuka jalan masuk glukosa ke dalam sel.

Pada penderita penyakit diabetes mellitus atau DM, gula tidak dapat atau sukar masuk ke dalam sel. Hal ini disebabkan oleh sedikitnya hormon insulin yang diproduksi kelenjar pankreas, atau karena sel tidak dapat memberikan respon yang baik terhadap insulin walaupun insulinnya sendiri sebenarnya cukup jumlahnya. Dalam bahasa ilmiah dikatakan karena kurangnya jumlah atau aktivitas reseptor insulin yang terdapat pada sel.

Akibatnya gula akan menumpuk di dalam darah, tidak dapat dimanfaatkan oleh tubuh dan akhirnya dibuang melalui air seni. Gangguan metabolisme karbohidrat ini menyebabkan tubuh kekurangan energi. Itu sebabnya penderita DM umumnya terlihat lemah, lemas dan tidak bugar. Gejala lain yang umum dirasakan penderita penyakit diabetes antara lain sering buang air kecil, mudah lapar, sering haus, penglihatan kabur, koordinasi gerak anggota tubuh terganggu, kesemutan pada tangan atau kaki, dan gatal-gatal yang seringkali sangat mengganggu.

Penyakit Diabetes dapat menyebabkan gangguan kesehatan yang serius bila tidak ditangani dengan baik. Gangguan kesehatan yang umum merupakan komplikasi dari penyakit diabetes antara lain gangguan penglihatan, baik karena rusaknya syaraf penglihatan atau karena percepatan pembentukan katarak, kerusakan syaraf, sakit jantung, sakit ginjal dan disfungsi (gangguan fungsi) seksual. Kadar gula yang tinggi di dalam darah menyebabkan luka sukar sembuh dan cenderung menjadi kudis atau borok. Pada beberapa penderita penyakit diabetes yang parah, sering harus dilakukan amputasi pada anggota tubuh karena luka yang tak kunjung sembuh dan membusuk. Di Amerika Serikat diabetes dinyatakan merupakan salah satu penyebab utama kebutaan dan merupakan penyebab kematian keenam terbesar.

Menjawab pertanyaan Anda, apakah diabetes merupakan penyakit keturunan, dengan sangat menyesal saya harus menjawab bahwa banyak ahli menyimpulkan diabetes memang ada hubungannya dengan faktor keturunan. Seseorang yang kedua orang tuanya menderita diabetes sudah hampir dipastikan juga akan menderita diabetes. Anda tidak memberi informasi apakah Ayah Anda juga menderita diabetes. Kalau ya, berarti Anda mempunyai “bakat” besar untuk menderita diabetes.

Namun demikian Anda tidak perlu terlalu khawatir dan berkecil hati, sebab sebenarnya tidak terlalu sukar mengatasi diabetes asal Anda mempunyai tekad dan disiplin yang kuat mengatur gaya hidup Anda, terutama pola makan dan olah raga. Diabetes memang tidak dapat disembuhkan, dikatakan “penyakit seumur hidup” (lifelong disese), namun gejala dan komplikasi yang ditimbulkannya dapat diminimalkan asal kita dapat mengelolanya dengan baik. Istilahnya, hidup damai bersama diabetes.
Untuk dapat hidup aman dan damai bersama diabetes, Anda harus rajin dan disiplin mengatur pola diet dan olahraga, disamping rutin memeriksakan kadar gula darah Anda serta disiplin makan obat sebagaimana yang ditentukan dokter.

Diet perlu dilakukan dengan mengurangi asupan karbohidrat (berbagai jenis gula dan tepung termasuk nasi, kentang, ubi, singkong dan lain sebagainya), mengurangi makanan berlemak (daging berlemak, kuning telur, keju, dan susu tinggi lemak) serta memperbanyak makan sayur dan buah sebagai sumber serat, vitamin dan mineral. Sebagai sumber protein Anda dapat memanfaatkan ikan, ayam (terutama daging dada), tahu dan tempe.

Selain mengatur pola makan, penderita diabetes disarankan untuk melakukan olahraga secara teratur dengan cara bertahap sesuai dengan kemampuan. Olahraga yang ideal adalah yang bersifat aerobik seperti jalan atau lari pagi, bersepeda, berenang, dan lain sebagainya. Olahraga aerobik ini paling tidak dilakukan selama 30-40 menit didahului dengan pemanasan 5-10 menit dan diakhiri pendinginan antara 5-10 menit. Olah raga akan memperbanyak jumlah dan meningkatkan aktivitas reseptor insulin dalam tubuh Anda.

Selain faktor keturunan, faktor risiko yang membuat seseorang mempunyai kemungkinan lebih besar untuk menderita diabetes adalah kurang olah raga dan obesitas (kegemukan). Jika Anda mempunyai “bakat diabetes”, dengan perkataan lain orang tua atau keluarga Anda mempunyai riwayat diabetes, maka untuk memperlambat atau mencegah timbulnya gangguan kesehatan yang disebabkan oleh diabetes, Anda harus mulai mengatur pola makan Anda sebagaimana yang disarankan di atas, berolah raga secara teratur dan menjaga berat badan tidak melebihi normal.

Selain itu, periksakan kadar gula Anda begitu Anda merasakan gejala-gejala yang menyerupai gejala diabetes sebagaimana yang sudah dikemukakan. Walaupun tidak merasakan gejala-gejala tersebut jika Anda punya “bakat diabetes” cukup besar, sebaiknya periksa kadar gula darah Anda paling tidak sekali dalam enam bulan. Satu faktor lagi yang harus dihindarkan adalah stress.

Oleh sebab itu jangan terlalu khawatir seandainya pun Anda mempunyai bakat dibetes cukup besar. Atur pola makan, berolah raga secara teratur dan hidup dengan gembira akan meningkatkan kualitas hidup Anda, sehingga Anda bahkan dapat lebih sehat dari pada orang yang tidak mempunyai bakat dan tidak menderita diabetes. Demikian yang dapat saya sampaikan, mudah-mudahan bermanfaat. Salam. Dr Ernawati Sinaga MS Apt

Konsultasi Kesehatan dan Kefarmasian di asuh oleh: Indonesia Pharmaceutical Watch (IPhW), Koordinator Pengasuh: Dr Ernawati Sinaga MS Apt,

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com

Diabetes

September 18, 2007

Diabetes

Diabetes, Kuncinya Kendalikan Faktor Risiko

Jakarta, Kompas

Kirim Teman | Print Artikel

Begitu seseorang divonis menderita diabetes, itu berarti sudah saatnya ada titik balik perubahan gaya hidupnya.

Pengendalian faktor risiko merupakan kunci utama. Tanpa perbaikan pola hidup diimbangi dengan pengobatan, berbagai komplikasi penyakit lain akan mengancam.

Menurut survei Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Indonesia menempati urutan ke-4 terbesar dalam jumlah penderita diabetes melitus dengan prevalensi 8,6 persen dari total penduduk. Di atasnya adalah India, China, dan Amerika Serikat.

Diabetes (kencing manis) adalah penyakit di mana tubuh penderitanya tidak bisa mengendalikan tingkat gula (glukosa) dalam darahnya. Jadi penderita mengalami gangguan metabolisme dari distribusi gula oleh tubuh sehingga tubuh tidak bisa memproduksi insulin dalam jumlah yang cukup atau tidak mampu menggunakan insulin secara efektif. Akibatnya, terjadi kelebihan gula di dalam darah sehingga menjadi racun bagi tubuh. Sebagian glukosa yang tertahan dalam darah tersebut melimpah ke sistem urine.

Gangguan insulin berakibat pada berlebihannya kadar lemak di pembuluh darah dan berisiko tinggi menimbulkan kecacatan karena bagian tubuh yang luka mudah terinfeksi. Diabetes juga bisa menimbulkan pengerasan pembuluh darah arteri serta memunculkan komplikasi penyakit lain seperti jantung koroner, stroke dan gagal ginjal.

Selama ini dikenal ada dua jenis diabetes dengan perbedaan menyolok, yakni diabetes tipe I yang tergantung sepenuhnya pada insulin, dan diabetes tipe II yang masih bisa dibantu dengan obat-obatan lain. Tipe II mencakup 90 persen dari seluruh kasus diabetes dan umumnya penderita kelebihan berat badan (obesitas).

Penderita diabetes tipe I mengalami gejala antara lain, sering buang air kecil, terus lapar dan haus, berat badan turun, kelelahan, penglihatan kabur, infeksi pada kulit yang berulang, meningkatnya kadar gula dalam darah dan air seni. Diabetes jenis ini cenderung terjadi pada mereka yang berusia di bawah 20 tahun. Gejala ini mirip dengan tahap awal diabetes tipe II yang biasanya terjadi pada usia di atas 40 tahun, tetapi kini prevalensinya makin tinggi pada golongan anak-anak dan remaja.

Menurut Dr Sidartawan Soegondo SpPD KE, dari Pusat Diabetes Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia/Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, biasanya penderita tidak menyadari datangnya ancaman penyakit itu saat mengalami gejala pre-diabetes, yakni kondisi pendahuluan dari munculnya diabetes tipe II. Ini lantaran penderita belum mengalami gejala fisik diabetes, tetapi kadar gula darah puasa dalam tubuhnya sudah di atas normal.

Maka, kita perlu mewaspadai gejala lain yang khas dijumpai pada penderita diabetes, yakni air seni penderita akan dikerubungi semut jika glukosa darah sudah tumbuh ke saluran urine, kata Dr Sidartawan.

Gejala lain yang timbul pada penderita, antara lain penglihatan kabur hingga mengakibatkan kebutaan, luka yang lama sembuh, kaki terasa kebas, geli atau merasa terbakar, infeksi jamur pada saluran reproduksi perempuan, dan impotensi pada pria.

Jika gejala diabetes itu tidak cepat diatasi, kemungkinan gangguan fisik yang diderita pasien akan makin parah. Dengan munculnya gejala itu, penyakit ini sebenarnya sudah berada pada stadium lanjut. Karena diabetes sudah berkembang sejak lama, sekitar 12 tahun, sebelum sempat menunjukkan gejala-gejala yang dapat dideteksi melalui pemeriksaan laboratorium.

Menurut catatan WHO, diperkirakan lebih dari 50 persen pengidap diabetes tipe II tidak terdiagnosis. Mereka umumnya baru ketahuan saat berobat untuk penyakit lain. Ini mengakibatkan komplikasi diabetes serius yang antara lain ditandai hilangnya kesadaran, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, gangguan ketajaman penglihatan sampai buta, kerusakan jaringan (gangren) sehingga harus diamputasi agar tidak menjalar ke jaringan lain.

Perubahan gaya hidup

* Tingginya angka kasus diabetes terutama dipicu pergeseran gaya hidup masyarakat di era globalisasi ini, khususnya yang bermukim di kawasan perkotaan di berbagai negara di Asia.

Menurut buku Diabetes (2004), salah satu aspek paling menonjol adalah tingginya konsumsi makanan gaya barat.

Komersialisasi yang canggih dari jaringan cepat saji alat Barat menarik minat konsumen, terutama remaja dan anak-anak, serta paling nikmat bila dibarengi dengan minuman ringan yang kadar gulanya tinggi.

Perubahan gaya hidup ini juga membuat banyak orang minim gerak lantaran tinggal di dalam ruangan. Banyak anak lebih suka duduk di depan televisi dan komputer daripada menghabiskan waktu di luar rumah. Padatnya kesibukan kerja dan tingginya pemakaian kendaraan pribadi mengakibatkan orang dewasa kian minim gerak dan malas berolahraga.

Ada beberapa faktor yang mempertinggi risiko diabetes, antara lain kelainan genetika di mana penyakit ini menurun menurut silsilah keluarga yang mengidap diabetes karena kelainan gen, stres kronis yang membuat seseorang mencari makanan berasa manis dan mengandung kadar lemak tinggi.

Diabetes juga sering muncul setelah seseorang memasuki usia di atas 40 tahun, terutama pada mereka yang kelebihan berat badan sehingga tubuhnya tidak peka lagi terhadap insulin.

Pola makan yang salah juga meningkatkan risiko terkena diabetes. Kurang gizi (malnutrisi) dapat merusak pankreas, sedangkan obesitas (gemuk berlebihan) mengakibatkan gangguan kerja insulin. Kurang gizi dapat terjadi pada janin lantaran ibunya merokok atau mengonsumsi alkohol, masa anak-anak, dan pada usia dewasa akibat diet ketat berlebihan.

Sedia payung

* Karena diabetes sulit disembuhkan sepenuhnya, tindakan pencegahan sangat penting dilakukan.

Caranya antara lain, menurunkan berat badan jika kegemukan, berolahraga, dan mengonsumsi gula sesedikit mungkin. Melewati usia 40 tahun, pemeriksaan kadar gula urine perlu dilakukan berkala, minimal setiap tahun, terutama bila ada penderita diabetes dalam riwayat keluarga.

Bagi penderita diabetes, konsultasi secara berkala dengan dokter perlu dilakukan diimbangi dengan disiplin dalam menjalani pengobatan, baik dengan mengonsumsi obat maupun suntik insulin. Sekalipun tidak dapat sepenuhnya mencegah atau menyembuhkan penyakit, setidaknya hal itu dapat menghambat perkembangan negatifnya agar tidak makin parah. Tanpa disadari, penyakit ini jadi lebih gawat karena penderita merasa sudah sembuh dan kembali ke pola makan lama.

Untuk mengendalikan diabetes agar tidak sampai terjadi komplikasi penyakit memang dituntut kepatuhan dari pasien dalam menjalani pengobatan maupun terapi nutrisi. Diet rendah gula sesuai anjuran dokter atau ahli gizi merupakan langkah awal untuk mengendalikan diabetes. Terapi nutrisi ini harus dapat memenuhi kebutuhan gula tubuh, tetapi tidak boleh berlebihan, dan memilih karbohidrat yang aman.

Olahraga juga dapat secara efektif mengontrol diabetes, antara lain dengan melakukan senam khusus diabetes, berjalan kaki, bersepeda, dan berenang. Diet dipadu dengan olahraga merupakan cara efektif mengurangi berat badan, menurunkan kadar gula darah, dan mengurangi stres.

Latihan teratur dapat menurunkan tekanan darah, kolesterol, dan risiko terkena serangan jantung, serta memacu pengaktifan produksi insulin dan membuatnya bekerja lebih efisien.

Sidartawan mengungkapkan, idealnya penanganan diabetes dilakukan terpadu, melibatkan dokter ahli metabolik-endokrin, ahli gizi, petugas laboratorium dan perawat yang diberi keterampilan merawat diabetes serta melakukan edukasi. Pusat pelayanan diabetes perlu dilengkapi dengan obat-obatan standar.

Karena diabetes memiliki beberapa komplikasi penyakit, maka penanganannya tidak bisa dilakukan secara terpisah, ujarnya menegaskan. ( Evy Rachmawati )

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com

Detox Organik

September 16, 2007

Detox Organik

Body Scrub : Melancarkan Peredaran Darah

Detox Organik

Detox organik Meskipun termasuk masih baru di dunia barat, scrub tubuh ini sudah menjadi tradisi di negara-negara timur tengah selama berabad-abad. Gunakan scrub tubuh apabila Anda merasa perlu melakukan pembersihan secara mendalam untuk peredaran darah

Scrub buah jeruk
Scrub buah jeruk beraroma segar dan memiliki tekstur agak kasar yang dapat membantu membuang sel-sel kulit mati dan merangsag pasokan darah. Kulit Anda pun terasa segar dan sehat. Resep di bawah ini cukup untuk lima kali perawatan :

45 ml biji bunga matahari yang sudah dihaluskan
45 mlm bubur oat medium
45 ml garam laut kasar
45 ml kulit jeruk yang sudah diparut
15 ml kulit lemon yang diparut
3 tetes minyak essential grape fruit
botol kaca tertutup
minyak almond

Campur semua bahan hingga merata dan simpan dalam bejana kaca yang tertutup rapat. Ketika siap untuk perawatan, ambil 1/5 bagian scrub. Setelah itu, dalam sebuah mangkuk dangkal, campur bahan dengan minyak almond sampai menjadi semacam pasta. Buka semua pakaian dan berdirilah di dalam bath up. Oleskan scrub tadi di seluruh tubuh sambil dipijat dengan lembut. Berikan perhatian khusus pada area kulit kering dan keras seperti sikut, lutut dan tumit. Bersihkan sisa-sisa scrub sebelum berendam atau menyiram
Posted in Artikel Kesehatan, Tips Hidup Sehat. 2 Comments »
Kacang = Jerawat ?
Mei 16th, 2007 — Info

Jangan sering makan kacang dalam jumlah yang banyak, nanti timbul jerawat di wajah. Demikian mitos seputar jerawat yang kebenarannya masih menjadi pro dan kontra di antara para pakar kecantikan. Selain kacang, konon coklat juga menjadi musuh utama bagi para wanita yang wajahnya mudah ditumbuhi jerawat.

Is it true? Well, sampai saat ini masih sering terjadi perdebatan. American Academy of Dermatology, sebuah institusi untuk urusan kecantikan kulit, adalah salah satu badan yang berpendapat bahwa jerawat tidak disebabkan oleh makanan seperti kacang, coklat atau ice cream. Namun sebuah hasil riset, membuktikan hal yang bertolak belakang.

Colorado State University Department of Health and Exercise, menyarankan untuk mengurangi gula dan makanan yang kadar karbohiodratnya tinggi. Institusi tersebut telah meneliti sekitar 1300 orang penduduk pulau Kitivan di Papua New Guinea, yang puasa makanan manis serta makanan berkarbohidrat. Seharo-harinya mereka hanya makan ikan, buah dan daging yang dimasak secara tradisional. Hasilnya? Tidak ada satu jerawat pun yang bertengger di wahaj mereka.
Mengkonsumsi terlalu banyak gula dapat meningkatkan kadar insulin dalam darah, dimana hal tersebut memicu produksi hormone androgen yang membuat kulit jadi berminyak. Demikian statement dari Howard Murad, seorang professor dari UCLA School of Medicine. Pernyataan tersebut menjelaskan mengapa para penduduk pulau tersebut bebas dari jerawat.

Untuk Anda yang masih berusaha memerangi jerawat, tak ada salahnya mencoba, bukan? Mulai hari ini, cobalah untuk mengurangi gula dalam teh atau kopi. Serta mengurangi roti-rotian, kentang atau nasi pada menu sehari-hari Anda, agar wajah bebas jerawat jadi milik Anda.
Posted in Artikel Kesehatan. 3 Comments »
Detoks Monodiet
Mei 9th, 2007 — Info

Monodiet didasari dengan mengkomsumsi hanya hanya satu buah atau sayuran segar. Diet yang berlangsung satu hari ini merupakan langkah awal yang baik dalam program detox. Efeknya sangat jelas terasa bagi kesehatan dan vitalitas tubuh.

Menu Diet
Pilih salah satu jenis sayuran atau buah organic yang matang dan masing segar. Anda akan membutuhkan 1.6 kg buah atau sayur. Pilihlah salah satu buah atay sayur erikut : anggur, apel, pir, nanas, papaya, wortel, mentimun, atau seledri. Makanlah dalam jumlah kecil dan olah secara bervariasi. Sebagai contoh : Anda bias memarut buat atay sayuran pilihan untuk sarapan, membuatnya menjadi jus untuk makan siang dan memakannya secara langsung untuk makan malam.
Pada pagi haru minumlah segelas air panas yang dicampur dengan jus dan setengah buah lemon untuk membangunkan hati anda. Jangan lupa untuk minum 1.5 liter air mineral yang sudah disaring secara teratur sepanjang hari.

Latihan kebugaran yang penting
Pagi hari : lakukan peregangan sederhana untuk merangsang sistem limfa. Beberapa saat kemudian, lakukan aromaterapi atau pijat shiatsu atau teknik relaksasi, seperti latihan pernafasan

Siang hari : cobalah beberapa gerakan yoga atau latihan Pilates. Alternatif lainnya adalah berenang, bersepeda atau berjalan-jalan.

Sore hari : lakukan relaksasi dengan meditasi atau berlatih teknik visualisasi sederhana. Manjakan diri dengan pedikur atau menikur, membaca buku, atau mendengarkan musik-musik yang menangkan. Setelah itu, berendamlah dalam air garam inggirs dan bersiaplah untuk tidur lebih awal dengan membaca buku atau minum secangkir the herbal yang menangkan.

sumber : buku “Rahasia Alami Detoks”, Tracey Kelly, Penerbit Erlangga
Posted in Artikel Kesehatan, Tips Hidup Sehat. 2 Comments »
Kaldu Sayuran Detoks
Mei 8th, 2007 — Info

Kaldu sayuran biasa digunakan untuk menambah rasa masakan, seperti soup dan rebusan. Kaldu yang dijual biasanya berkadar garam tinggi. Oleh karena itu, kaldu tersebut sebaiknya tidak dikonsumsi dalam program detox.

Kaldu Sayuran yang Mewah
15 ml minyak bunga matahari
1 buah kentang
1 buah seledri
2 piece bawang putih
1 tangkai thyme
1 lembar daun salam
beberapa batang peterseli
600 ml lada hitam segar yang dihaluskan

* bersihkan semua sayuran, buang ujungnya, lalu potong-potong. Panaskan 15 ml minyak bunga matahari dalam sebuah panic besar. Tambahkan wortel, kentang dan seledri yang sudah dipotong-potong.

* masak dalam panic tertutup selama 10 menit hingga lunak. Setelah itu masukkan bawang putih, thyme, daun salam dan peterseli sambil terus diaduk. Tuangkan air ke dalam panci dan didihkan.

* Kecilkan api dan didihkan lagi selama empat puluh menit dengan tutup panci setengah terbuka. Saring kemudian tambahkan lada hitam sebagai penambah rasa. Tambahkan kaldu ini ke dalam masalah Anda sesuai kebutuhan

Posted in Artikel Kesehatan, Tips Hidup Sehat. No Comments »
Hubungan Antara Food Supplement dan Penyakit
April 27th, 2007 — Info

Apa manfaat dan bagaimana cara kerja food supplement membantu mengatasi penyakit adalah pertanyaan yang sering muncul, mengingat selama ini hanya obat yang diangggap dapat menyembuhkan.

Penyakit yang dirasakan oleh seseorang itu biasanya sangat dipengaruhi oleh gaya hidup, status, nutrisi, pengaruh racun (toksin) lingkungan, dan kerusakan atau kerentanan yang sudah ada sebelumnya sebagai kelainan genetic. Misalnya, pada awal musim hujan banyak orang mengalami flu. Sebaliknya, mengapa ada orang yang tidak kena? Salah satu alasan yang paling umum diberikan adalah perbedaan pada system imunnya. Seseorang dengan fungsi imun yang kuat dapat terhindar dari infeksi.

Tetapi jawaban yang lebih tepat adalah bahwa terjadinya gangguan keseimbangan yang diakibatkan berbagai gejala yang tumpang tindih. Banyak penyebab di balik terinfeksinya seseorang, antara lain, karena kelelahan, gizi tidak baik, stress dan factor lain yang berujung pada penurunan fungsi imunitas. Dengan mengetahui manfaat food supplement untuk membantu tercapainya keseimbangan itu kembali, akan membantu untuk menjawab pertanyaan di awal bagian ini.

Joseph Pizzorno, ND menjelaskan bahwa relative mudah menghilangkan penyakit simptomatik, tetapi selama ketidakseimbangan atau gangguan dasarnya masih ada, maka akan muncul sindroma-sindroma lain yang kemudian harus dihilangkan pula. Banyak penyakit memiliki penyebab ganda, sebagai contoh, enfeksi yang mudah dikenali gejala dan pemicunya (bakteri atau virus). Walaupun pemicunya sudah hilang, misalnya dengan antibiotika yang menjadi dasar dari system terapi infeksi pada umumnya, selama system imunitas tubuh belum diperbaiki, kemungkinan besar infeksi lain akan terjadi. Di samping itu, efek samping penggunaan antibiotika dapat merusak keseimbangan flora usus.

Pendekatan baru pengobatan holistic mengacu pada usaha memperbaiki sistem dasar penunjang kesehatan tubuh agar berfungsi secara efektif, agar dapat memastikan kesehatan yang baik. Dengan cara tersebut kita mencegah penyakit sebelum terjadi.

sumber : buku Seluk Beluk Food Supplement, Gramedia 2004
Posted in Artikel Kesehatan. 2 Comments »
Ginkgo Biloba : Memperlancar Aliran Darah
April 26th, 2007 — Info

Ginkgo Biloba telah banyak digunakan sejak 2.800 SM dalam pengobatan tradisional China, sebagai obat kesehatan otak untuk mencegah pikun pada usia tua. Zat utama ginkgoflavono-glycoside yang dikandung ginkgo adalah suatu antioksidan kuat dengan sasaran jaringan otak untuk membantu kerja otak. Dalam melindungi kesehatan otak, ginkgo memperlancar aliran darah ke otak untuk memperbaiki fungsi saraf (neuronal) dan melindungi dari cedera oleh neurotoksin. Selain itu ginkgo dapat memperbaiki sumbatan aliran darah yang terjadi akibat penyempitan pembuluh darah.Suplementasi ginkgo adalah untuk memulihkan Alzheimer (penyakit neurologist akibat penuaan), kurang asupan darah ke otak (iskemia celebral) dan memperbaiki gangguan fungsi mental akibat stress kronis. Dari efeknya dalam memperbaiki aliran darah ke penis, ginkgo menjadi pilihan pertama sebagai obat disfungsi seksua pada pria (impotensia)

Penggunaan : Untuk membantu aliran darah ke otak, gunakan kapsul atau tablet yang mengandung ekstrak standar ginkgo biloba (24% heterosida ginkgo) 40 mg tiga kali sehari. Untuk disfungsi seksual dosis yang disarankan adalah 60 mg sehari.
Posted in Artikel Kesehatan. No Comments »
Detoks dengan Buah Segar
April 26th, 2007 — Info

Buah segar adalah gudang zat gizi yang penting bagi tubuh. Dengan kandungan vitamin, mineral, serat, asam amino dan enzim, buah segar akan selalu menjadi tokoh penting dalam segala macam program detoks karena membantu mengikat racun dan membuangnya dari dalam tubuh.

Buah Jeruk
Buah menyegarkan ini mengandung banyak vitamin C, antioksidan kuat yang mampu melindungi tubuh dari radikal bebas yang berbahaya dan mencegah penuaan dini. Antioksidan juga membantu mengurangi resiko terserang kanker dan penyakit jantung serta meningkatkan penyerapan zat besi.
Jeruk lemom mungkin adalah buah pembersih paling baik. Kandungan astringen dan antiseptiknya merangsang kerja hati dan kantong empedu. Segelas air panas dan perasan jeruk lemon segar adalah cara paling baik untuk memulai sebuah rencana detoks. Perasan jeruk dan grapefruit segar akan merangsang pencernaan dan menyehatkan system tubuh. Selain itu, perasan buah-buahan tersebut juga kaya akan beta-karoten, kalsium, fosfor dan potassium.

Apel, Pir dan Anggur
Apel yang renyah mengandung asam malat dan asam tartaric, yang berperan meningkatkan kerja system pencernaan dan membersihkan hati. Kandungan pectin yang tinggi akan mengikat logam berat, seperti timah. Apel juga menyediakan pasokan energi yang stabil dengan kandungan fruktosa (gula asam)
Buah selanjutnya adalah Pir. Apabila dimakan secara teratur, pir bisa membantu mempercantik kulit dan membuat rambut berkilau. Selain itu, pir juga berperan sebagai obat diuretic (pendorong produksi air seni) dan laksatif (pencahar) yang efektif. Buah lainnya adalah anggur. Anggur yang banyak digunakan dalam monodiet sehari merupakan salah satu alat detoks yang paling efektif. Buah ini terbukti dapat meringankan sembelit dan membantu mengatasi masalah ginjal, hati, system pencernaan, serta kulit. Anggur yang paling baik adalah anggur putih atau anggur merah.

Mangga
Buah dengan daging yang lembut dan harum ini terbukti mampu membersihkan darah. Buah ini juga baik untuk system ginjal dan pencernaan

sumber : buku “Rahasia Alami Detoks”, Tracey Kelly, Penerbit Erlangga,
Posted in Artikel Kesehatan, Tips Hidup Sehat. No Comments »
Hidup Sehat lewat Tidur yang Berkualitas
April 25th, 2007 — Info

Rata-rata orang dewasa menghabiskan tujuh sampai sembilan jam untuk tidur setiap malam. Saat itulah tubuh melakukan perbaikan yang dibutuhkan. Racun-racun dibuang dan sel serta jaringan dibangun kembali. Otak juga memproses stress yang dikumpulkan saat tubuh terjaga dan mengurangi efek buruknya terhadap system tubuh. Meskipun riset laboratorium secara luas sudah banyak dilakukan, namun fungsi tidur tetap menjadi sebuah misteri. Satu hal yang pasti, tubuh dan pikiran tidak dapat berfungsi dengan baik tanpa tidur. Bila kita menjalani tidur yang berkualitas buruk dalam jangka waktu lama, kesehatan fisik dan mental kita akan terganggu. Kekurangan tidur akan langsung menurunkan produktivitas, kemampuan menikmati hidup, dan penampilan kita.

Untunglah, ada banyak cara efektif untuk menghindari gejala insomnia dan memastikan kita tetap tertidur lelap setiap malamnya. Cara ini akan dapat membantu kita bekerja dan bersenang-senang pada tingkat energi yang optimal.

Olahraga Sebagai Relaksasi
Melakukan gerak tubuh secara teratur penting untuk menciptakan tidur yang berkualitas. Tanpa olahraga, secara fisik Anda tidak akan cukup lelah untuk beristirahat dengan baik di malam hari. Aktivitas aerobic seperti jalan kaki dan bersepeda berfungsi untuk melatih jantung dan membentuk otot. Sedangkan beberapa teknik yoga tertentu sangat baik untuk meregangkan tubuh dan membuat rileks.

Pijat dan Meditasi
Di saat-saat tertentu, stress dapat mengakibatkan insomnia. Beberapa teknik pijat akan membantu karena meredakan ketegangan leher bahu yang pegal, dan pinggang yang kaku. Pijat muka juga dapat memberikan ketengangan dengan seketika.
Stress adalah bagian kehidupan yang tidak dapat dihindari. Namun, saat Anda memerlukan ketenangan diri, serangkaian teknik meditasi dan visualisasi dapat membantu Anda mengatasi ketidakyakinan, kekhawatiran dan kegelisahan. Dengan cukup latihan, stress dapat sangat dikurangi sehingga tak akan menyebabkan kesulitan tidur di malam hari.

Lingkungan yang Tenang
Kekurangan tdiur dapat diperburuk oleh factor-faktor eksternal seperti suara bising, suasana “sibuk” dalam kamar tidur, bahkan jenis kasur yang tidak tepat. Dengan mengoptimalkan lingkungan fisik Anda, banyak factor penghalang seperti di atas yang dapat dikurangi bahkan dihilangkan.
Dengan menerapkan prinsip-prinsip feng-shui, Anda dapat mengatur ruang kamar tidur untuk membuat hal-hal yang dapat menghambat kelancaran aliran “chi” atau energi. Dekorasi dan pola penerangan yang tepat dapat menenangkan indera. Selain itu, memiliki ritual sebelum tidur juga dapat membuat tidur menjadi pengalaman yang nyaman dan menyenangkan.

Memanjakan Diri
Agar memperoleh waktu pribadi yang berkualitas, luangkan waktu untuk menyingkirkan beban pikiran dan kerisauan di malam hari. Hal ini sangat penting mengingat banyaknya tuntutan dalam kehidupan sehari-hari. Betapapun sibuknya Anda, sebaiknya ambil waktu untuk bersantai sebelum tidur. Jika tidak, pikiran masih akan dipenuhi dengan berbagai masalah harian.
Agar tubuh siap memasuki saat tidur, pasanglah lilin di sekeliling Anda dan berendamlah dalam air hangat yang dibubuhi minyak aromaterapi atau ramuan herbal. Minyak essensial seperti lavender dan clary sage yang ditambahkan dalam air dapat meredakan sakit kepala dan ketegangan otot. Kantong mandi atau garam mandi dari bunga chamomile dapat mengurangi stress. Manfaatkan pula energi alami yang dihasilkan bunga dan tumbuhan lainnya sebagai campuran air hangat untuk merendam kaki, bantal tidur yang mendatangkan rasa kantuk, dan larutan alcohol yang membuat tidur efektif.

Cemilan sebelum tidur
Anda sudah makan malam pukul 6 sore tadi dan sekarang sudah pukul 11.30. Sudah waktunya tidur, tapi Anda merasa lapar dan haus lagi.. Apa yang sebaiknya Anda lakukan? Daripada membuka lemari es untuk menari makanan yang mengenyangkan dan mungkin sulit dicerna, sebaiknya pilih makanan ringat seperti roti panggang berlapis selai dan minuman hangat yang menenangkan. Hindari teh dan kopi karena merupakan stimulant yang cenderung membuat terjaga bila diminum malam hari. Sebaliknya, teh herbalyang menenangkan dapat dikonsumsi menjelang malam dan susu hangat ideal dikonsumsi sebelum tidur. Susu mengandung peptide yang menenangkan system tubuh.

Terapi batu kristal
Terkadang kesulitan tidur muncul karena emosi berlebihan, seperti rasa takut, kegirangan atau kegelisahan. Terapi batu kristal dapat membantu meringankan patah hati. Bebatuanyang tepat juga dapat menenangkan rasa galau, kegelisahan serta membantu menormalkan pola tidur. Batu kristal dapat membantu bila mimpi buruk terus membuat anda terjaga.

sumber : buku “Rahasia Alami tidur yang berkualitas”, Tracey Kelly, Penerbit Erlangga,
Posted in Tips Hidup Sehat. 1 Comment »
Antioksidan dan Radikal Bebas
April 24th, 2007 — Info

Antioksidan adalah senyawa yang mencegah proses oksidasi oleh radikal bebas

Radikan beas adalah suatu atom atau molekul yang bermuatan positif atau negate. Dimana sifat dari atom atau molekul yang bermuatan tadi sangat reaktif dan tidak stabil, karena akan berusaha menetralisir dirinya dengan cara menarik electron dari molekul atau atom yang ada di dekatnya., sehingga terjadi reaksi berantai.

Sifat dari radikal bebas tadi akan merusak sel-sel bahkan sampai ke inti sel yang bisa mengakibatkan terjadinya mutasi gen sehingga menyebabkan timbulnya kanker.

Antioksidan dapat berupa : vitamin, mineral atau enzim

Sumber Radikal Bebas
# Metabolisme tubuh kita sendiri
# Pencemaran udara
# Bahan kimia dari makanan dan air
# Alkohol
# Rokok
# Radiasi ultra violet
# Obat-obatan
# Stress

Kerusakan akibat radikal bebas
# Penuaan yang cepat
# Penyakit jantung
# Sistem kekebalan tubuh menurun
# Katarak
# Rematik
# Kanker
# Kencing manis / Diabetes
Posted in Artikel Kesehatan. No Comments »
Pendapat Para Ahli Tentang Colostrum
April 23rd, 2007 — Info

Para ahli fisik Ayurveda dan pemimpin spiritual telah menggunakan Colostrum untuk kesehatan fisik dan spiritualnya ebih dari 2000 tahun yang lalu.

Negara – negara Skandinavian telah membuat “Puding Colostrum” siram madu sejak ratusan tahun yang lalu utuk merayakan kelahiran anak sapi dan dalam keadaan sehat. Dan, sampai ditemukannya penisilin dan antibiotik yang lain, colostrum digunakan di USA sebagai antibiotik pada awalnya.

Tetapi hal ini tidak berlanjut sejak 20 tahun yang lalu ketia ahli medis Baran mulai mempelajari keunggulan colostrum untuk kesehatan. Sekarang, lebih dari 2000 ahli dan studi klinis mengenai colostrum telah dipublikasikan oleh banyak dokter dan peneliti medis kelas dunia.

Berikut ini adalah centoh pendapat para ahli:

1. Dr. Donald Hendeson MD

“Ketika saya mendengar beberapa klaim tentang colostrum, saya menentang mereka, sekarang, setelah melihat risetnya, dan melihat hasil yang didapat pasien saya, saya mempercayainya.”

2. Nikki-Marie Welch, MD, Sedona, AZ Townsend Letter for Doctor & Patiens

“Colostrum sangat bermanfaat untuk saya secara personal dan dalam praktek saya. Saya meyakini colostrum sebagai alat bantu terapi yang sangat penting untuk semua pasien saya yang mengalami infeksi kronis, termasuk bakteri, virus, jamur… para pasien yang mendapatkan manfaat paling banyak dari suplemen nutrisi adalah mereka yang menderita sindrom kelelahan kronis, infeksi diare, sinusitis, dan Fibromyalgia.”

3. Daniel S. Bricker, B.S.,

“Colostrum:Implications for Accelerated Recovery in Damaged Muscle and Cartilage, Prevention of Some Pathogenic Disease” The American Chiropractor

“Kandungan faktor pertumbuhan dalam colostrumlah yang betul – betul menarik untuk pasien dewasa. Faktor pertumbuhan yang terdapat dalam colostrum sangatlah banyak dan merupakan harapan besar unutk Bioteknologi”

4. Zoltan Rona, M.D.

“Bovine Colostrum, Imunity and the Aging Process,” Nature’s Impact

“Individu yang betul – betul sehat dapat lebih sehat dengan colostrum hanya untuk menjaga vitalitas dan kesehatan mereka. Colostrum merangsang perkembangan otot dan meningkatkan ketahanan…. Colostrum juga membantu pembakaran lemak tubuh berlebihan (dan) bahkan mungkin bisa membantu membalikkan beberapa tanda – tanda penuaan.”

5. Dr. E.L. palmer, Atlanta, GA Centre for Disease Control

“Colostrum sangat dikenal bahwa banyak sekali antivirus yang terkandung di dalamnya”

6. Dr. Shortridge, et. al, Journal of Tropical Pediatrics

“Colostrum mengandung banyak inhibitor nonspesifik yang dapat menghambat penyakit pernafasan yang meluas, terutama virus – virus influenza. Colostrum sangat dipuji terutama karena sangat efektif melawan wabah virus – virus Flu Asia yang berpotensi menyebabkan kematian yang timbul dari mutasi hewan / manusia.”

7. Dr. Olle Hernell, University of Ulmea, Sweden, Science

“Glikoprotein yang terkandung dalam bovine colostrum, menghambat perkembangan bakteri Helicobactor pylori yang menyebabkan tukak lambung. Colostrum mengandung sejumlah Interleukin-10 (zat pereda inflamasi sangat kuat) yang signifikan. Ditemukan bahwa colostrum sangat signifikan dalam mengurangi peradangan pada pembengkakan sendi dan bagian yanng cidera.”

8. Dr. Michael Julius, mcGill University, Montral, Science News

“Colostrum dan ASI (manusia dan sapi) merangsang sistem imun bayi yang baru lahir, proteein- protein tidak teridentifikasi mempercepat kematangan B Lymphocytes (sejenis sel darah putih) dan memerintahkan mereka untuk memproduksi antibodi – antibodi.”

9. Dr. L.B. khazenson, Microbial & Epidemial Immunobiology

“setelah melakukan studi dengan para sukarelawan ditemukan bahwa pertahanan aktivitas biologis dari IgG (immunoglobulin), pada sekresi pencernaan orang dewasa yang mengkonsumsi bovine colostrum menunjukkan imunisasi usus yang pasif untuk pencegahan dan perawatan penyakit usus yang akut.”

10. New England Journal of Medicine

“Imunoglobulin dari bovine colostrum sangat efektif dalam mengurangi dan mencegah infeksi virus dan bakteri pada masalah defisiensi kekebalan: Bone Marrow Recipient, bayi prematur, AIDS, dll”

11. Dr. Staroscik, et. al., Molecular Immunology

“PRP yang terkandung dalam bovine colostrum, memiliki kemampuan yang sama untuk mengatur aktivitas sistem imun dibandingkan dengan hormon – hormon kelenjar Tymus. PRP mengaktifkan sistem imun yang kurang aktif, membantu sistem imun untuk bertindak melawan organisme – organisme penyebab penyakit. PRP juga menekan sistem imun yang aktif berlebihan, seperti yang sering terlihat pada penyakit autoimun. PRP adalah anti inflamasi yang sangat kuat dan juga bertindak sebagai prekursor sel-T untuk memproduksi pembantu sel-T dan penekan sel-T

12. Drs. Tokuyama and Tokuyama, Cancer Research Institute, Kanazawa University, Japan”

“Bovine colostrum mengandung TgF-B, yang memiliki efek peredam pada subtansi cytoxic (anti inflamasi). Menghambat perkembangan sel – sel osteosarcoma (cancer) pada manusia, sebesar 75%. Media fibrosis dan angiogenesis (penyembuhan otot jantung dan pembuluh darah), (Robert ét. Al., 1986) mempercepat penyembuhan luka (sporn . al., 1983) dan pembentukan tulang (Centrella et. al., 1987).”

13. Dr. Sporn, et. al., Science

Faktor pertumbuhan bovine colostrum ditemukan sangat efektif untuk penyembuhan luka. Sangat direkomendasikan untuk luka trauma dan operasi. Aplikasi eksternal dan internal.”

14. Drs. Seyedin, Thompson, Bents, et. al.; Journal of Biological Chemistry

“Tulang rawan menghasilkan Faktor-A, yang ditemukan dalam colostrum, merangsang perbaikian tulang rawan.”

15. Pediatric Research (Vol 24, No. 1, pp 14-19)

“Pada colostrum ditemukan banyak sekali anti oksidan yang sangat kuat dan terbentuk secara alami.”

16. Dr. Bernard Jensen, Ph.D Colostrum: Life’s First Food

Mengapa (colostrum) sangat penting: Karena mengandung sustansi yang menysdiakan kekebalan yang sifatnya sementara melawan penyakit dan rasa sakit hingga sistem kekebalan sang bayi “bangkit”. Colostrum mengandung substansi yang mematikan virus. Juga memulai pergerakan usus besar…. Merangsang pertumbuhan fisik dan mendukung banyak fungswi dalam tubuh. Seorang peneliti menemukan bahwa colostrum memicu sedikitnya 50 proses dan fungsi pada bayi yang baru lahir dan memberikan keuntungan – keuntungan jangka panjang, beberapa sampai seumur hidup. Akhir – akhir ini kami menemukan bahwa colostrum sangat membantu kesehatan orang dewasa.”

17. “Studi klinis menunjukkan bahwa IgE (immunoglobulin), yang dietmukan dalam bovine colostrum, bertanggung jawab mengendalikan respon terhadap alergi.”

18. Carl Hawkins, DC, Salt Lake City, UT

“Pengalaman saya dengan bovine colostrum sangat fenomenal ketika menghadapi kasus Fibromyalgia. Satu – satunya yang harus diperhatikan adalah sumber colostrum, tetapi sumber yang terbaik, akan memberikan keuntungan sayng luar biasa pada perawatan Fibromyalgia ketika yang lainnya tidak memberikan hasil. Dalam waktu 2 hingga 3 minggu, kelelahan mereka, otot, dan rasa sakit pada sendi, dan gejala lainnya hilang.”

19. Dr. Stephen Hynes, ND, San Angelo, TX

“Saya memiliki banyak pasien yang menderita artritis, dan bovine colostrum digunakan untuk perawatan rematik, dan osteoartritis telah memberikan hasil yang luar biasa.”

20. Zoltan Rona, M.D.

“Bovine Colostrum, Immunity, and the Aging Process,” Nature’s Impact

“(Ketika colostrum digunakan sebagai suplemen) kulit tampak lebih muda, usia dan bintik – bintik ”Liver” menghilang, meningkatkan massa dan kepadatan tulang, serta meningkatkan dan memulihkan kembali fungsi seksual.”
Posted in Artikel Kesehatan. 1 Comment »
« Older posts
Blog pada WordPress.com. • Theme: Garland by Steven Wittens and Stefan Nagtegaal.

*
Liquid Chlorophyll Review!
Dari 104 produk klorofil yang saya teliti, produk klorofil ini memiliki tingkat kemurnian PALING TINGGI dibandingkan produk-produk klorofil lainnya yang di jual di Indonesia – Dr. Leenawaty Limantara, yang telah meneliti tentang klorofil lebih dari 15 tahun.

Dr Leenawaty Limantara, Peraih ITSF Award 2005, Pengajar di Universitas Kristen Satya Wacana, Pusat Studi Nano Teknologi, Salatiga

*

*
Harga Khusus?
Untuk akumulasi pembelian hingga 50 cv / lebih, yang berlaku adalah harga Agen, dimana besarnya kurang lebih 20% lebih murah dari harga yang tercantum di sini
*
Best Buy!!
liquid chlorophyll
Membersihkan Racun dari Tubuh Anda! Harga Rp. 225.000 / 946 ml

New Product : Noni Supreme

AWARD for NSP Product nsp award
*
Add to Technorati Favorites Google PageRank Checker – Page Rank Calculator
*
Gielda samochodowa Mieszkania Bezplatne ogloszenia Praca Tanie noclegi Ogloszenia towarzyskie Porady prawne Darmowe konta www Katalog stron www Search engine Szablony stron Artykuly do przedruku Free web page Darmowe artykuly Darmowe artykuly do przedruku Darmowe domeny Wymiana linkami Automated link exchange

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

Pengobatan diabetes

September 16, 2007

Pengobatan diabetes

Mengapa pengobatan diabetes mahal?

dr. M.Ikhsan Mokoagow:
Mengapa Perlu Tahu Tentang Diabetes?

Jika pada tahun 1985, diperkirakan 30 juta orang menderita diabetes di seluruh dunia, maka dalam jagka waktu 20 tahun jumlahnya telah meningkat lebih dari tujuh kali lipat, yaitu 245 juta.
Bila tidak ada upaya untuk menghambat perkembangan epidemi ini, dalam kurun waktu 20 tahun mendatang jumlah penderita diabetes diperkirakan dapat mencapai 380 juta.

Apa sebenarnya Diabetes itu? Diabetes Mellitus merupakan suatu kelainan metabolisme yang ditandai dengan kadar gula darah yang tinggi. sebagian besar makanan yang kita makan diubah menjadi suatu bentuk gula yang disebut Glukosa. Glukosa akan digunakan sebagai sumber energi untuk memberikan tenaga bagi otot dan jaringan tubuh kita lainnya. Tubuh kita mentransportasikan glukosa dalam tubuh kita dan untuk dapat digunakan oleh otot dan jaringan tubuh lainnya, kita memerlukan hormon yang disebut insulin. Tanpanya, tubuh kita tidak dapat memanfaat energi dari makanan yang kita makan.

Insulin dihasilkan dalam sebuah kelenjar besar di belakang lambung yang disebut pankreas. Produksi insulin dilakukan oleh sel yang disebut sel-sel beta. Ketika seseorang mengalami diabetes, dia mengalami keadaan di mana pankreasnya tidak menghasilkan insulin yang diperlukan atau, tubuhnya tidak mampu menggunakan insulin secara efektif. Sebagai akibatnya , orang dengan diabetes tidak dapat menggunakan cukup glukosa dari yang terkandung dalam makanannya. Hal ini akan menyebabkan tingginya kadar glukosause dalam darah meningkat. Peningkatan kadar glukosa ini disebut dengan istilah Hiperglikemia. Keadaan ini dapat menyebabkan komplikasi yang serius.

Saat ini belum ada penyembuhan untuk diabetes dan diperkirakan biaya penanganan komplikasi diabetes berkisar antara 5% – 10% dari total pembelanjaan biaya kesehatan di dunia. Akibat yang dialami penderitadiabets cukup menyedihkan, diantaranya:

* Diabetes adalah penyebab utama hilangnya sebagian penglihatan dan kebutaan pada orang dewasa di negara maju.
* Diabetes merupakan penyebab terbesar amputasi tungkai yang bukan akibat kecelakaan.
* Orang dengan diabetes lebih mungkin mengalami serangan jantung atau stroke.
* Orang dengan diabetes lebih beresiko mengalami gangguan ginjal.

Jenis-jenis Diabetes

Type 1 diabetes. Disebabkan oleh reaksi autoimun dimana sel pertahanan tubuh menyerang sel-sel yang menghasilkan insulin. Alasannya belum sepenuhnya dapat dijelaskan. Mereka orang dengan type 1 diabetes hanya menghasilkan insulin dalam jumlah yang sangat sedikit atau bahkan tidak sama sekali. Sekalipun tipe ini bisa diderita pada usia berapapun, namun umumnya terjadi pada anak-anak atau dewasa muda. Penderita diabetes tipe ini memerlukan injeksi insulin tiap harinya untuk mengendalikan kadar gula darah , dan tanpa insulin, mereka sangat sulit bertahan hidup

Type 2 diabetes. Orang dengan type 2 diabetes biasanya tidak memerlukan injeksi insulin dan umumnya mereka dapat mengendalikan kadar gula darah mereka dengan menjaga diet, berolahraga secara teratur, minum obat-obatan, walaupun tetap dimungkinkan menggunakan insulin pada keadaan tertentu.

Type 2 diabetes lazim didapatkan pada orang berusia lebih dari 45 tahun yang berat badannya berlebih. Meskipun demikian, sebagai konsekuensi meningkatnya obesitas di antara anak muda, saat ini menjadi semakin umum terjadi pada anak dan dewasa muda. Type 2 diabetes merupakan tipe diabetes yang paling umum dengan angka sekitar 90-95% dari seluruh penderita diabetes. Jika orang dengan type 2 diabetes ini tidak didiagnosis dan diterapi, mereka dapat mengalami komplikasi serius, yang dapat berakibat pada kematian dini. Di seluruh dunia, jutaan orang mengalami diabetes type 2 tanpa menyadarinya. Lainnya tidak memiliki akses terhadap pelayanan kesehatan yang memadai. Terjadinya tipe ini juga dikaitkan dengan faktor genetik tetapi adanya obesitas, aktivitas fisik yang rendah, serta diet yang tidak sehat meningkatkan resiko terjadinya diabetes tipe 2.

Beberapa perempuan mungkin mengalami tipe diabetes ketiga, yang biasanya sementara, yang disebut gestational diabetes saat mereka hamil. Gestational diabetes terjadi pada kurang lebih 2-5% kehamilan namun biasanya menghilang ketika kehamilan berakhir. Mereka yang pernah mengalami gestational diabetes memiliki resiko yang lebih tinggi untuk mengalami diabetes type 2 nantinya.

Penanganan Diabetes

Saat ini, belum ada penyembuhan terhadap diabetes, namun terdapat terapi yang efektif untuk mengendalikannya. Pengendalian diabetes yang baik adalah dengan menjaga kadar gula darah senormal mungkin. Ini dapat dilakukan dengan kombinasi dari beberapa cara berikut:

* Pengendalian diet
* Aktivitas Fisik / olah raga
* Obat-obatan (insulin maupun obat minum)

Kajian besar yang telah dilakukan di Amerika Serikat oleh the National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (DCCT) terhadap type 1 dan di Inggris oleh Diabetes Trial Unit at Oxford University (UKPDS) terhadap type 2 telah memperlihatkan bahwa pengendalian yang efektif terhadap kadar glukosa darah dengan mengupayakan kadar glukosa darah senormal mungkin ternyata bermanfaat dalam mencegah dan menunda perkembangan komplikasi dari diabetes. Hasil kajian menunjukkan bahwa pengendalian gula darah dan tekanan darah yang baik menghasilkan penurunan yang besar dari perkembangan komplikasi:

* Hingga 76% penurunan resiko terjadinya masalah mata.
* Hingga 50% penurunan resiko terjadinya gangguan ginjal.
* Hingga 60% penurunan resiko terjadinya gangguan saraf.
* Lebih dari 33% penurunan terjadinya stroke.
* Hingga 33% penuruanan kematian akibat komplikasi jangka panjang.

Pencegahan Diabetes

Pencegahan Diabetes dapat dikelompokkan menjadi dua kategori, yaitu:

* Pencegahan Primer
Dengan jalan mengidentifikasi dan menjaga mereka yang memiliki faktor risiko agar tidak berkembang menjadi diabetes. Sementara ini belum ada bukti yang konklusif bahwa type 1 bisa dicegah, namun demikian pada type 2 pencegahan primer memiliki potensi untuk dilakukan. Perubahan gaya hidup yang ditujukan untuk mengendalikan berat badan dan meningkatkan aktivitas fisik merupakan tujuan penting dalam pencegahan diabetes type 2.

* Pencegahan Sekunder
Termasuk di dalamnya deteksi dini dan pencegahan komplikasi, sehingga menurunkan kebutuhan untuk melakukan terapi.

karena negara berkembang dikhawatirkan akan mengalami dampak yang besar dari meningkatnya epidemi diabetes ini di masa mendatang, pencegahan diabetes sangat mendesak untuk dilakukan. Di kebanyakan negara berkembang, kebijakan kesehatan dan pelayanan perlu memberikan penekanan yang lebih pada penyakit-penyakit bukan menular seperti halnya diabetes, akan tetapi pada banyak dari negara-negara tersebut para pengambil kebijakan kurang memiliki kesadaran akan diabetes dan belum terdapat kemauan politik yang cukup untuk berinvestasi dalam upaya pencegahan ini.

Pengobatan diabetes dapat dilakukan dengan mengurangi makanan yang manis-manis. Cara pengobatan ini langkah paling sederhana. Yang paling bagus adalah pengobatan dengan cara mengkonsumsi melilea greenfield organik.

Sumber: International Diabetes Federation

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com

Diet bagi Penderita Diabetes

September 16, 2007

Diet untuk Penderita Diabetes

Wisnu Adi Yulianto

DIABETES melitus atau kencing manis telah menjadi masalah kesehatan dunia. Prevalensi dan insiden penyakit ini meningkat secara drastis di negara-negara industri baru dan negara sedang berkembang, termasuk Indonesia. Pada tahun 2003 terdapat sekitar 150 juta kasus diabetes di dunia, dan pada tahun 2025 diperkirakan jumlahnya meningkat dua kali lipat (WHO, 2003). Pada tahun itu, jumlah penderita diabetes di Indonesia diprediksi mencapai 12 juta jiwa.

OLEH karena itu, upaya pencegahan dan penanganan diabetes perlu mendapat perhatian yang serius. Jika tidak, dampak penyakit tersebut akan membawa komplikasi pada berbagai penyakit lain, seperti impotensi, penyakit jantung, stroke (berisiko 2-4 kali lebih tinggi), tekanan darah tinggi, gagal ginjal, dan kerusakan sistem saraf. Hal ini tidak saja menyebabkan biaya perawatan dan pengobatannya yang mahal, tetapi juga mengakibatkan laju kematian penderita diabetes (age-adjusted) mencapai 1,5-2,5 kali lebih tinggi dibandingkan dengan penduduk umumnya.

Penyakit diabetes yang banyak diderita (mencakup 90-95 persen) adalah diabetes tipe 2, yaitu karena tubuh tak cukup menghasilkan insulin atau menggunakan insulin untuk menurunkan gula darah (glukosa). Meski belum bisa disembuhkan, sesungguhnya penderita penyakit ini tetap dapat hidup normal jika mereka menerapkan pengelolaan diabetes yang baik. Langkah-langkah yang mesti dilakukan di antaranya penurunan berat tubuh bagi yang kelebihan berat dan kegemukan, olahraga atau latihan fisik secara teratur, pengaturan pola makan yang baik, menghindari stres dan memeriksakan kadar gula darahnya.

Dari strategi tersebut, cara pertama dan kedua telah berhasil dengan meyakinkan menurunkan risiko diabetes. Sedangkan cara ketiga, meskipun banyak penelitian yang menunjukkan beberapa bahan pangan sanggup menurunkan risiko diabetes, hingga sekarang belum ada diet khusus untuk diabetes, yang ada adalah upaya menormalkan kembali kadar gula darah tersebut (60-120 mg/dL).

Untuk mencapai tujuan itu, maka pengaturan dietnya haruslah memperhatikan berat tubuh dan aktivitas penderita diabetes guna menentukan besarnya kalori, adanya komplikasi penyakit lain, jenis dan jumlah makanan yang dikonsumsi.

Sebagai pedoman, besarnya kalori untuk wanita diabetes adalah berat badan ideal (BBI) dikalikan 25 K.kalori ditambah 20 persen untuk aktivitas, sedangkan untuk pria BBI dikalikan 25 K.kalori ditambah 20 persen untuk aktivitas. BBI dihitung dengan rumusan tinggi badan (cm) dikurangi 100 cm dikurangi 10 persen, tetapi untuk wanita di bawah 150 cm dan pria di bawah 160 cm tak perlu dikurangi 10 persen lagi. Jadi, misalnya seorang pria diabetes dengan berat 65 kg dan tinggi 170 cm akan membutuhkan sebanyak 2.268 K.kalori. Namun jika penderita kelebihan berat jumlah kalorinya dikurangi, sebaliknya jika kekurangan berat badan kalorinya ditambah.

Sejumlah kalori tersebut harus dipenuhi dari karbohidrat (60-70 persen), protein (10-15 persen), dan lemak (20-25 persen) di dalam menu makanan sehari-hari sebagaimana orang sehat. Vitamin dan mineral tetap wajib dipenuhi meski tidak menghasilkan energi. Sebagai patokan, satu gram lemak/minyak dapat menghasilkan 9 K.kalori, sedangkan karbohidrat dan protein masing- masing menyumbang 4 K.kalori/gram-nya.

Jenis bahan pangan yang telah direkomendasi oleh Joint WHO/FAO Expert Consultative (2003) untuk menurunkan risiko diabetes adalah memenuhi asupan polisakarida bukan pati (Non-Starch Polysaccharides/ NSP) melalui konsumsi leguminosa dan serealia utuh, buah-buahan dan sayur-sayuran. Asupan hariannya minimal sebanyak 20 gram. Selain itu, memastikan bahwa asupan lemak jenuhnya tidak melebihi 10 persen dari total energi dan untuk kelompok yang berisiko tinggi, asupan lemak tersebut sebaiknya kurang dari 7 persen total energi.

NSP sering kali dianggap identik dengan serat pangan (dietary fibre). Kini, total serat pangan didefinisikan sebagai komponen pangan yang tersusun dari NSP + resistant starch (pati tahan cerna) + lignin. Yang termasuk kelompok NSP di antaranya selulosa, hemiselulosa, pektin, beta-glukan, fruktan, gum, mucilage (getah), dan polisakarida ganggang/alga. Banyak penelitian telah membuktikan bahwa konsumsi pangan tinggi NSP (biji-bijian utuh, sayuran dan buah-buahan) berhasil menurunkan risiko diabetes karena dapat menurunkan level gula darah dan insulin serta mengurangi risiko progresi buruknya toleransi glukosa pada diabetes tipe 2.

Bahan pangan yang kaya NSP, khususnya bentuk terlarut, seperti kacang-kacangan (pulse) memilki indeks glisemik (IG) yang rendah. Bahan pangan dengan IG yang rendah, tanpa memperhatikan kandungan NSP-nya, tidak hanya menghasilkan respons gula darah yang rendah setelah makan, tetapi juga ikut memperbaiki keseluruhan dalam pengendalian glisemik (diukur haemoglobin A1c).

Meskipun demikian, IG rendah bukan satu-satunya pilihan bagi pengidap diabetes, karena kadar lemak dan fruktosa yang tinggi pada bahan pangan juga menghasilkan IG yang rendah, tetapi menyimpan energi yang tinggi. Sementara itu, asupan lemak total dan lemak jenuh yang tinggi, keduanya berkaitan dengan tingginya risiko kerusakan toleransi glukosa, tinggi level glukosa dan insulin selama puasa, dan rendahnya sensitivitas insulin. Sebaliknya, asupan asam lemak tak jenuh yang tinggi berhubungan dengan turunnya risiko diabetes tipe 2 dan rendahnya kadar glukosa serta meningkatnya sensitivitas insulin.

Oleh karena itu, pemilihan bahan pangan yang tercakup dalam makanan empat sehat lima sempurna atau dalam menu seimbang bagi penderita diabetes seharusnya memperhatikan tiga aspek, yaitu kecukupan kalori, konsumsi pangan tinggi NSP (IG rendah) dan kurangi konsumsi lemak, terutama lemak jenuh. Untuk membantu menentukan pilihan tersebut dapat digunakan panduan (Tabel).

Sekali lagi, sesungguhnya semua makanan boleh dimakan oleh penderita diabetes, asalkan sanggup membatasi jumlahnya sesuai kebutuhannya. Jika tidak, apalagi sulit menurunkan gula darahnya, untuk amannya konsumsilah jenis makanan yang disarankan tersebut.

Setelah mengetahui jenis dan jumlahnya yang harus dimakan, langkah berikutnya adalah mengatur jadwal makan. Sebaiknya penderita diabetes tetap makan “besar” tiga kali (pagi, siang dan malam) ditambah makanan selingan tiga kali sehingga selang/interval makannya tiga jam. Dengan selang waktu tersebut, glukosa yang terbentuk sudah masuk sel atau jaringan otot.

Petunjuk yang terakhir bagi penderita diabetes adalah jangan mudah stres. Keadaan ini boleh jadi mengacaukan hormon-hormon dan buruknya kinerja organ-organ tubuh sehingga berdampak pada rendahnya produksi dan sensitivitas insulin.

Disarankan diet bagi penderita diabetes.

Dan jangan lupa memeriksakan kadar gula darah sehingga dapat terus mengelola dietnya dengan baik.

Wisnu Adi Yulianto Dosen Universitas Wangsa Manggala, Yogyakarta

Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com

Diabetes bagi ibu hamil

September 16, 2007

Diabetes bagi ibu hamil

Gestational Diabetes
Pertanyaan Pengasuh yang terhormat, Saya sedang hamil lima bulan. Dari pemeriksaan laboratorium diketahui ternyata kadar gula saya di atas normal. Padahal selama ini saya tidak menderita diabetes, bahkan sebulan sebelum hamil saya sudah menjalani tes darah dan pada saat itu pun kadar gula darah saya dinyatakan normal. Dokter mengatakan saya menderita gestational diabetes (diabetes semasa hamil) namun tidak memberikan obat selain vitamin yang biasa diberikan, karena –menurut dokter– penyakit ini dapat sembuh sendiri. Dokter hanya menyarankan agar saya mengurangi makan yang manis-manis dan mengontrol kadar gula darah ke laboratorium dua minggu sekali.
Saya mohon penjelasan dari pengasuh:
1. Apa yang dimaksud dengan gestational diabetes tersebut? Apakah sama dengan penyakit kencing manis?
2. Benarkah penyakit ini dapat sembuh sendiri?
3. Apa yang harus dilakukan atau dihindari untuk mempercepat kesembuhan?
4. Apa pengaruh penyakit ini terhadap bayi saya? Apakah penyakit ini akan mempersulit kelahiran bayi saya?
5. Apakah penyakit ini akan menurun pada bayi saya?
Demikian pertanyaan saya, mohon dapat segera dijawab. Terima kasih.
Ny Syaiful Amri, Surabaya

Jawab
Ibu Syaiful Amri yang baik,
Gestational diabetes adalah sejenis diabetes atau penyakit kencing manis yang timbul semasa hamil, mulai muncul sekitar bulan kelima atau keenam masa kehamilan. Sekitar 4-5 % wanita hamil diketahui menderita gestational diabetes dan umumnya dapat ditangani dengan baik. Oleh sebab itu Ibu tidak usah terlalu khawatir. Benar seperti informasi yang diberikan dokter, penyakit ini biasanya dapat menghilang alias sembuh sendiri beberapa bulan setelah melahirkan.

Namun demikian penanganan yang tepat terhadap penderita gestational diabetes sangat perlu dilakukan, sebab jika tidak penyakit ini dapat mempersulit kelahiran dan memberikan pengaruh yang tidak baik terhadap kesehatan Ibu maupun bayi yang dilahirkan. Sayang Ibu tidak menyebutkan berapa kadar gula darah Ibu. Namun dugaan saya mungkin tidak terlalu tinggi sehingga dokter tidak merasa perlu memberikan obat diabetes kepada Ibu. Apalagi, seorang Ibu hamil memang sebaiknya sangat dihindarkan dari penggunaan obat-obatan kecuali memang terpaksa.

Sebagaimana penyakit diabetes (lengkapnya: diabetes mellitus) atau lebih kita kenal dengan istilah penyakit kencing manis yang lain, gestational diabetes ditandai dengan kadar gula yang tinggi, baik dalam darah maupun urin (air seni) penderita. Hal ini disebabkan karena gula yang berasal dari makanan yang dimakan tidak dapat digunakan dengan baik oleh tubuh karena sulit masuk ke dalam sel. Untuk Ibu ketahui, agar dapat diolah dan dimanfaatkan oleh tubuh semua zat-zat gizi atau sari makanan harus masuk ke dalam sel, sebab pengolahan (metabolisme) zat-zat makanan berlangsung di dalam sel. Zat-zat ini diserap dari usus dan dibawa oleh darah ke dalam sel. Di dalam sel-sel tubuhlah berlangsung proses pengolahan zat-zat sari makanan, menjadi energi ataupun zat-zat lain yang diperlukan oleh tubuh.

Jika ada gangguan pengangkutan zat gula darah (disebut glukosa) ke dalam sel, maka glukosa ini akan tinggal di luar sel (di dalam darah). Inilah yang menyebabkan kadar gula darah menjadi tinggi. Pengangkutan glukosa ke dalam sel dibantu oleh sejenis hormon yang disebut insulin. Normalnya, tubuh dapat membuat insulin sesuai dengan kebutuhan tubuh kita. Oleh sebab itu tidak perlu tambahan dari luar. Tetapi pada penderita diabetes dengan kondisi tertentu, diperlukan penambahan insulin (biasanya dalam bentuk suntikan), untuk membantu masuknya glukosa ke dalam sel dan mempertahankan kadar gula darah tetap normal.

Untuk mengontrol agar kadar gula darah tidak tinggi, maka Ibu harus membatasi makanan yang manis-manis. Tetapi harap Ibu ketahui, gula (glukosa) tidak hanya berasal dari makanan yang rasanya manis, tetapi semua makanan yang mengandung atau terbuat dari tepung, termasuk nasi, ketan, mi, bihun, singkong, ubi, kentang, roti, serta berbagai kue dan penganan yang terbuat dari terigu, di dalam tubuh akan diubah menjadi glukosa. Oleh sebab itu Ibu juga harus membatasi makan yang mengandung atau terbuat dari tepung. Sebaliknya, Ibu sebaiknya memperbanyak makan buah dan sayur untuk mencukupi kebutuhan vitamin dan mineral, baik bagi Ibu maupun bayi yang Ibu kandung.

Selain mengatur diet, salah satu cara yang sudah terbukti ampuh dalam penanganan diabetes adalah olahraga. Berolahraga secara teratur dapat menurunkan dan menjaga kadar gula darah tetap normal. Mintalah nasihat pada dokter, olahraga apa yang baik Anda lakukan. Anda tidak perlu olahraga berat. Olahraga ringan asal dilakukan secara teratur akan sangat bagus pengaruhnya bagi kesehatan, misalnya jalan pagi atau senam ringan yang dilakukan rutin setiap hari. Kalau dapat, mintalah pada dokter olahraga dan dokter kandungan Anda, agar dibuatkan porsi olah raga yang cocok untuk Anda.

Ibu Syaiful Amri yang baik, gestational diabetes ini dapat mempengaruhi janin Anda, dapat pula tidak. Jika Anda menanganinya dengan baik, insya Allah pengaruhnya terhadap bayi akan minimal. Gestational diabetes tidak akan menurun dan menyebabkan bayi Anda kelak menderita diabetes. Jika Anda tidak dapat menjaga kadar gula darah Anda dengan baik, bayi yang Anda kandung justru berisiko akan menderita hipoglikemia (kadar gula darah terlalu rendah), yang dampaknya buruk bagi kesehatan dan perkembangan tubuhnya. Ini disebabkan semasa dalam kandungan ia sudah terbiasa dengan kadar gula darah yang tinggi, sehingga tubuhnya beradaptasi dengan selalu membuat banyak insulin. Insulin yang banyak ini akan mendorong pengangkutan gula darah masuk ke dalam sel secara berlebihan. Akibatnya gula di dalam darah menjadi terlalu rendah. Ini yang disebut hipoglikemia.

Tingginya pengangkutan gula ke dalam sel-sel tubuh bayi dapat berakibat bayi memiliki tubuh yang besar dengan berat tubuh di atas rata-rata. Hal ini dapat mempersulit kelahiran, sekaligus meningkatkan risiko bagi Ibu dan bayinya. Oleh sebab itu sangat penting bagi Ibu untuk memeriksakan kadar gula darah ke laboratorium secara rutin dan menjaganya tetap dalam batas normal dengan diet dan olahraga. Jika dengan dua cara ini tidak berhasil, mungkin dokter akan memikirkan cara lain, misalnya dengan memberi obat. Walaupun gestational diabetes umumnya akan sembuh setelah melahirkan, namun ini berarti risiko Anda untuk menderita diabetes lebih tinggi dari wanita sehat lainnya. Oleh sebab itu sangat penting bagi Anda untuk tetap berolahraga secara teratur dan melakukan diet secara proporsional setelah melahirkan kelak. Demikian penjelasan yang dapat kami berikan, mudah-mudahan bermanfaat. Semoga Allah melindungi dan memberi kesehatan kepada Ibu dan bayi Ibu beserta seluruh keluarga. Salam.

Diabetes bagi ibu hamil

(Dr Ernawati Sinaga MSApt.)
Sukses Menjadi Konsultan Kesehatan Bersama Nyoman Maulana Seorang Leader Melilea Konsultan Call: 021-98712280
Bisnis Organik Konsultasi Kesehatan Tips Hidup Sehat Melilea

http://melilea-organik.com